oleh

Kuasa Hukum Rahman R, S.Sos, Jumadi Mansyur : Bupati Kepaluan Selayar Dinilai Tidak Patuh Putusan PTUN Makassar

Kuasa Hukum Rahman R, S.Sos masing-masing Jamaluddin, SH, Ida Hamida, SH dan Jumadi Mansyur, SH menilai Bupati Kepulauan Selayar tidak taat hukum.

Betapa tidak, sejak di terimanya Putusan Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) Makassar Nomor : 9/G/2020/PTUN.Mks melalui majelis hakim PTUN yang mengabulkan gugatan penggugat untuk seluruhnya pada 27 Februari 2021 lalu.
Para pihak masing-masing Camat Buki dan Badan Permusyawaratan Desa (BPD) terkesan tidak memiliki niat baik untuk mengusulkan dan menerbitkan Keputusan Tata Usaha Negara tersebut pengesahan dan pengangkatan penggugat Rahman R, S.Sos sebagai Kepala Desa Kohala terpilih periode 2019 – 2024 hasil Pilkades serentak pada 5 Desember 2019 lalu.

Selain itu juga diminta agar Rahman Hamdani dan pihak terkait bisa legowo menerima putusan PTUN Makassar, adapun putusan itu adalah Majelis hakim PTUN membatalkan dan mencabut Keputusan Bupati Kepulauan Selayar Nomor : 653/XII/Thn.2019 tentang “Pemberhentian kepala desa dan penjabat kepala desa serta pengangkatan kepala desa terpilih Kabupaten Kepulauan Selayar masa bhakti 2019 – 2025” khususnya pada lampiran II dengan nomor urut 37 atas nama Rahman Hamdani sebagai Kepala Desa Kohala terpilih.

Majelis Hakim juga memerintahkan tergugat Bupati Kepulauan Selayar, HM Basli Ali untuk membuat pengesahan dan pengangkatan penggugat, Rahman R, S.Sos sebagai Kepala Desa Kohala terpilih, ucap Jumadi kepada media ini, Kamis, 6 Mei via WhatsAppnya.

Jumadi mengungkapkan jika putusan banding perkara ini sudah diterima sejak 27 Februari 2021 dan sudah dinyatakan INKRACHT dikarenakan putusan ini sudah dikuatkan dengan Keputusan Nomor : 195/B/2020/PT.TUN.Mks pada tingkat banding yang menyatakan bahwa putusan ini sudah berkekuatan hukum tetap dengan adanya surat edaran Mahkamah Agung RI Nomor : 10 Tahun 2020.

Sebenarnya kesalahan ini ada ditangan Ketua Panitia Pemilihan Kabupaten yang sekaligus sebagai Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat Desa (Kadis Pemdes), Irwan Baso, S.STP. Kenapa, karena dari awal kita sudah mengajukan keberatan kepada panitia pemilihan kabupaten, Namun Irwan Baso terkesan tidak mempedulikan keberatan kami, pencoblosan dilaksanakan pada 5 Desember dan penetapan kepala desa terpilih tanggal 6 Desember 2019. Keesokan harinya, 7 Desember kami dari pihak kuasa hukum sudah mengajukan keberatan akan tetapi Kadis Pemdes tidak mempedulikan.

Ia menegaskan, sehari setelah pelantikan kami kembali mengajukan keberatan lagi, namun Ketua Panitia Pemilihan Kabupaten masih saja tidak menggubris, Padahal semestinya pelantikan Rahman Hamdani ini harus ditunda, nanti setelah gugatan Rahman R, S.Sos masuk di PTUN Makassar baru kemudian muncul jawabannya.

Kepala Dinas Pemdes Kepulauan Selayar, Irwan Baso yang dihubungi via selulernya tadi pagi tidak memberikan jawaban meskipun dalam kondisi aktif.

Lebih lanjut, pesan pendek yang dikirimkan via WhatsAppnya juga hingga berita ini diturunkan belum mendapatkan respon.

Sementara itu, Bupati Kepulauan Selayar melalui Kepala Bagian Hukum Setda, Muh Basir, SH menampik jika putusan PTUN Makassar yang memenangkan penggugat Rahman R, S.Sos dalam sengketa Pilkades di Desa Kohala Kecamatan Buki Kepulauan Selayar belum berkekuatan hukum tetap. Karena Bupati Kepulauan Selayar akan mengajukan Peninjauan Kembali (PK) ke PTUN Makassar.

Saat ini Bupati belum mengajukan PK karena limit waktunya antara 3 sampai 6 bulan pasca turunnya putusan PTUN itu. Lagi pula memang PK ini sangat dimungkinkan. Kasasi memang kami akui tidak bisa tetapi kalau PK dimungkinkan, serta kami sudah kordinasikan dengan PTUN Makassar, sisa menunggu proses,” pungkasnya.
(Ld)

loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed